Membuang sampah pada tempatnya

Membuang sampah pada tempatnya

Masalah satu kebiasaan yang masih sering kita abaikan adalah membuang sampah tidak pada tempatnya. Kesadaran akan bersih lingkungan dan disiplin diri, menjadi hal yang perlu dipertanyakan. Persoalannya adalah mengapa hal ini terjadi, kemudian hal-hal apa yang bisa diketengahkan untuk mengatasi kebiasaan yang belum kita sadari ini.
Alam dan seisinya diciptakan Allah untuk kepentingan manusia. Manusia sebagai khalifah dimuka bumi ini diberi wewenang untuk memakmurkan dunia beserta isinya. Manusia diizinkan untuk menikmati dan menggunakan alam guna memenuhi kebutuhannya. Namun tidak diperkenankan menggunakan secara mubadzir, apalagi merusak dan mencemarkannya.
Salah satu bencana yang terjadi di Indonesia karena fenomena alam.. adalah banjir. Setiap tahun hampir di seluruh negeri ini terjadi bencana banjir baik di desa maupun di kota termasuk DKI Jakarta. Akibat yang ditimbulkan beraneka ragam, dari kehilangan tempat tinggal, harta benda, fasilitas-fasilitas umum bahkan sampai kehilangan nyawa. Banyak faktor yang menyebabkan adanya banjir tersebut, namun salah satu sebab adalah ulah dan tingkah laku manusia terhadap lingkungan, seperti penebangan pohon liar di hutan, macetnya saluran air di sungai karena sampah yang menumpuk dll.

Masalah sampah

Sampah adalah merupakan sebutan yang umum untuk limbah padat. Menurut sumbernya sampah terdiri dari tiga sumber, yaitu pertama sampah domestik yang berasal dari sampah lingkungan perkotaan dan pedesaan ; kedua sampah komersiil (organik dan anorganik) yang berasal dari lingkungan perdagangan seperti toko, pasar tradisional, pasar swalayan dll.; dan ketiga sampah alami lainnya, dedaunan, sisa bencana, sampah dari taman, kendaraan umum, terminal dll. Apabila di rinci, permasalahan sampah ini tidak ada habisnya, namun ada beberapa hal yang penting dapat disebutkan disini yaitu masalah sampah yang dibuang sembarangan sehingga cenderung masuk ke selokan, sungai, dan terakhir sampai ke laut. Sampah yang tergenang di air akan menjadi busuk dan menimbulkan pencemaran, bau yang tidak sedap , penyakit, microorganisme. Fakta yang diperoleh bahwa sampah yang berasal dari plastik sangat membahayakan lingkungan kehidupan di laut. Sekitar 60-80% sampah yang ada di laut berupa sampah plastik. Kandungan bahan kimia yang ada dalam plastik mencemari laut dan menyebabkan ribuan satwa laut mati. Ribuan penyu, paus, dan mamalia laut lainnya mati karena memakan sampah plastik, yang disangkanya sebagai ubur-ubur. Tidak mengherankan apabila beberapa negara di dunia seperti Cina, Jerman, Irlandia, A.S , Inggris, berinisiatip untuk mengurangi sampah plastik ini. Tingkat kesadaran masyarakat yang relatif kurang menyebabkan perilaku penanganan sampah secara sembarangan.

Pendidikan dan kedisiplinan

Perilaku disiplin dan tanggung jawab terhadap lingkungan sekitarnya perlu diajarkan kepada anak-anak sejak dini, melalui pendidikan di rumah maupun di sekolah. Para orang tua hendaknya memberikan petunjuk kepada putra-putrinya bagaimana memperlakukan sampah dengan benar, yaitu dengan memberikan contoh perilaku yang nyata. Memberi pendidikan disiplin mulai sejak usia dini, akan berkembang terus sampai dewasa dan jalan yang terbaik mulai dari rumah serta keluarga. Para orang tualah yang pertama-tama memberi contoh terhadap putra-putrinya untuk tidak membuang sampah sembarangan sekecil apapun sampah tersebut. Dari bungkus permen sampai bungkus plastik belanjaan sehari-hari atau bekas bungkus pembelian mainan dll. Terutama sampah yang dikategorikan sebagai sampah anorganik seperti plastik, kaca, kardus, kertas yang sukar terurai. Sedangkan sampah organik semi basah seperti sampah dapur, sayuran, kulit buah, akan mudah terurai. Alangkah baiknya apabila tempat sampah organik dan anorganik dipisahkan guna memudahkan untuk dihimpun dalam satu jenis sampah. Pendidikan di rumah saja masih belum cukup untuk membiasakan diri disiplin dan tanggung jawab, apabila anak-anak lain tidak disiplin membuang sampah. Karena itu pendidikan di sekolah perlu memasukkan mata pelajaran tentang kedisiplinan dan tanggung jawab menjaga kebersihan lingkungan, khususnya membuang sampah pada tempatnya. Bila perlu dalam extra kulikuler bisa dimasukkan pelajaran prakarya membuat barang-barang kerajinan berasal dari sampah baik yang organik maupun anorganik. Dengan demikian maka barang bekas yang sudah tidak terpakai, akan terdaur ulang menjadi barang yang bermanfaat. Pelajaran ini juga akan memberi pengetahuan bagi anak didik agar kelak dikemudian hari mereka dapat mandiri, sehingga dapat membuka usaha guna menambah penghasilan atau menekuni bisnis yang menguntungkan. Dewasa ini sudah terbukti keberhasilan dari wirausahawan untuk menciptakan lapangan pekerjaan dari barang-barang bekas untuk didaur ulang. Dengan demikian maka salah satu masalah kebersihan lingkungan yang berasal dari barang bekas dan sampah bisa teratasi.

Bagi sekelompok masyarakat, sampah dapat memberikan manfaat, bahkan memberikan lapangan pekerjaan sumber pendapatan yang dapat menompang kehidupan keluarganya. Sudah banyak contoh-contoh yang terjadi di masyarakat yang dapat hidup dan berhasil dengan hanya mengumpulkan barang bekas atau sampah, bahkan sampai berhasil menyelesaikan pendidikan anaknya menjadi sarjana. Pada tahun 2008 oleh salah satu stasiun Televisi Ibukota, menyiarkan pemenang lomba film dokumenter berjudul “Kepala Sekolahku seorang Pemulung”. Film tersebut menceritakan tentang seorang guru, disamping profesinya sebagai Kepala Sekolah, pada waktu yang luang mengumpulkan barang-barang berasal dari sampah seperti plastik, kardus, koran dll. guna menambah penghasilannya. Kenyataan ini membuktikan bahwa betapa bermanfaatnya sampah apabila ditangani dengan baik dan serius, dapat menghasilkan uang bagi siapa saja seperti contoh yang dilakukan oleh sang Kepala Sekolah. Dengan demikian maka kesadaran membuang sampah pada tempatnya, akan menciptakan lingkungan yang bersih dan terjaga serta manfaat yang diperoleh dari sampah akan lebih berdayaguna. Sekarang menjadi kewajiban kita masing-masing agar kesadaran untuk menciptakan lingkungan yang bersih serta disiplin diri ini bisa ditegakkan demi menjaga alam dan seisinya sesuai dengan wewenang yang diberikan Allah kepada manusia sebagai khalifah dimuka bumi ini.

-bs-

Tangerang, 3 Nopember 2009

About these ads

5 Komentar

  1. dani said,

    Februari 4, 2010 at 12:26 am

    thanks banget y artikelnya…

  2. Januari 4, 2012 at 4:24 am

    Terima kasih kembali Dani atas perhatiannya.

  3. ghost son said,

    Maret 7, 2012 at 2:57 am

    good job

  4. Januari 20, 2013 at 11:51 am

    thanks ya, berguna bgt


Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 138 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: